<script async src="//pagead2.googlesyndication.com/pagead/js/adsbygoogle.js"></script> <!-- banner2 --> <ins class="adsbygoogle" style="display:inline-block;width:336px;height:280px" data-ad-client="ca-pub-1387389359449425" data-ad-slot="7021188991" data-override-format="true" data-page-url = "https://www.inisukabumi.blogspot.com"></ins> <script> (adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({}); </script>

Upacara Labuh Saji
Foto : Disparbud Jabar
Ini Sukabumi - Sob, sudah seharusnya kita mempeertahankan dan melestarikan budaya di negeri kita ini, karena kalau tidak dilestarikan, lambat laun pasti akan menghilang.
Di Sukabumi sendiri banyak budaya-budaya dan juga tradisi-tradisi yang patut dilestarikan, dan juga bisa dijadikan untuk menarik wisatawan, diantaranya adalah Upacara Adat Labuh Saji.

Upacara adat labuh saji merupakan tradisi turun-temurun nelayan Palabuhanratu untuk memberikan penghormatan kepada seorang putri bernama Nyi Putri Mayangsagara atas perhatiannya terhadap kesejahteraan nelayan. 
Mayangsagara mulai melakukan upacara labuh saji sebagai tradisi tahunan sejak abad ke-15 untuk memberikan bingkisan kepada Nyi Roro Kidul yang waktu itu dipercaya sebagai penguasa laut selatan. 
Mayangsagara melakukan upacara itu agar rakyatnya mendapat kesejahteraan dari pekerjaan mereka sebagai nelayan.   Mitos yang berkembang menyatakan, Nyi Putri Mayangsagara merupakan putri Raden Kumbang Bagus Setra dan Ratu Puun Purnamasari yang berkuasa di Kerajaan Dadap Malang (kini masuk wilayah Desa Loji, Kecamatan Simpenan, Kabupaten Sukabumi). 

Bagus Setra adalah keturunan Kerajaan Pakuan (Bogor) yang meninggalkan kerajaan dan memilih berdiam di Dadap Malang karena konflik internal.   Dalam syukuran nelayan, sepasang ayah dan putrinya yang digambarkan sebagai Mayangsagara dan Bagus Setra diarak dari Pendapa Kabupaten Sukabumi ke dermaga Palabuhanratu. 
Mayangsagara dan Bagus Setra yang naik delman menjadi pusat perhatian ribuan pengunjung dalam setiap kali perayaan syukuran nelayan.    

Berlokasi di Kelurahan Pelabuhanratu Kabupaten Sukabumi, dilaksanakan setiap tanggal 6 April (Hari Nelayan). Labuh (melabuh/menjatuhkan ) sesajen ke laut dengan harapan agar hasil tangkapan berlimpah setiap tahun dan memelihara hubungan baik  dengan Nyi Roro Kidul.    

Dahulu sesajen yang digunakan berupa kepala kerbau/kambing, namun sekarang diganti dengan menaburkan benih ikan, benur (bibit udang), dan tukik (anak penyu) ke tengah teluk Pelabuhanratu.   
Tukik dan sidad adalah wujud kesuburan laut. Untuk itulah, nelayan menebarnya ke laut dengan harapan laut Palabuhanratu tetap subur dan memberikan banyak ikan bagi setiap nelayan yang turun ke laut.


Terimakasih kamu sudah membaca artikel , semoga bermanfaat dan salam hangat dari saya. Apabila ada yang ditanyakan silahkan tuliskan di komentar, dan apabila ingin membantu mempublikasikan pesona keindahan di Sukabumi, silahkan share artike-artikel di website ini. Kamu juga diperkenankan untuk memposting ulang selama menyertakan sumber asli dari website ini.


Informasi dan Pemasangan Iklan :
Email Admin : ruswan@ummi.ac.id
Facebook : Kang Ruswan

Topik Terkait :
Apakah anda suka dengan artikel ini?

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.